ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA

Tuesday, 17 July 2007

MEMBAKAR DIRI

Di sebuah hospital di ibu kota, terdapat dua orang pesakit yang sedang menjalani rawatan, ditempatkan di dalam sebuah bilik untuk dua orang. Dua pesakit tersebut hanya di pisahkan oleh langsir nipis yang membolehkan kedua-duanya berborak-borak walaupun tidak dapat melihat diantara satu sama lain.

Pesakit yang berada disebelah tingkap, setiap hari dibenarkan memandang keluar tingkap sambil menghirup udara segar manakala pesakit yang seorang lagi hanya terbaring kaku kerana beberapa bahagian tulangnya patah dan mengalami kecederaan parah sehingga seluruh kepalanya terpaksa di balut sehingga menghalang penglihatannya.

Walaubagaimanapun pesakit yang cedera parah tersebut masih sedarkan diri dan dapat berborak dengan pesakit disebelahnya tentang perkerjaan, keluarga, kegemaran dan apa saja yang terlintas di fikiran mereka bagi melepaskan rasa bosan.

Pesakit yang berada disebelah tingkap asyik bercerita apa yang dilihatnya diluar tingkap tersebut. Tidak putus-putus dia bercerita di luar sana terdapat satu taman yang indah sekali. Taman tersebut mempunyai sebuah tasik yang airnya menghijau.

Disekeliling tasik tersebut terdapat ramai orang yang sedang berjogging, pasangan muda-mudi yang berpimpin tangan sambil berjalan mengelilingi tasik dan ramai yang duduk-duduk sambil berborak dan membaca buku di kerusi-kerusi yang disediakan di taman tersebut.

Lelaki yang terbaring hanya boleh mendengar dengan penuh minat dan hanya dapat membayangkan keindahan taman tersebut. Dia sesekali menyampuk cerita kawannya dan selalunya perbualan mereka akan disudahi dengan gelak ketawa bagi menghilangkan rasa bosan kerana sudah terlalu lama di rawat di hospital tersebut.

Pada setiap hari ada saja cerita-cerita menarik yang diceritakan oleh pesakit di sebelah tingkap tentang apa yang dilihatnya dan setiap kali itulah pesakit yang terbaring tersebut akan mendengar dengan penuh minat.

Sehinggalah pada suatu pagi, pesakit yang terbaring tersebut mendengar bunyi katil pesakiti di sebelahnya di sorong oleh beberapa orang jururawat yang bertugas. Disangkanya pesakit tersebut telah di pindahkan ke wad lain kerana penyakitnya beransur baik atau pesakit tersebut sudah boleh keluar hospital.

Sekarang dia keseorangan dan kesunyian, sehinggalah datang seorang jururawat memberitahu, pembalut mukanya sudah boleh di buka dan dia boleh berpindah ke katil sebelah dan boleh memandang keluar tingkap sambil menghirup udara yang segar.

Pesakit tersebut sangat gembira kerana dia boleh memandang keluar tingkap dan dapat melihat sendiri keindahan taman yang selalu di ceritakan oleh pesakit disebelahnya.

Walaubagaimanapun alangkah terperanjatnya dia apabila memandang keluar tingkap, yang dilihatnya hanyalah sebuah tembok pagar hospital tanpa ada apa-apa pemandangan yang indah seperti yang selalu diceritakan oleh pesakit di sebelahnya dahulu.

Dia menjadi sangat marah dan geram kerana merasakan ditipu oleh pesakit disebelahnya dan menceritakan perkara tersebut kepada jururawat.

Jururawat dengan tersenyum berkata “mungkin dia hanya ingin awak bersemangat dan bergembira dengan cerita-ceritanya, pesakit di sebelah awak itu sebenarnya buta semenjak di rawat di sini dan pagi tadi telah meninggal dunia”.

Sekarang barulah dia tahu betapa mulianya hati pesakit di sebelahnya. Walaupun dia buta dan menghidapi penyakit yang boleh membawa maut tetapi dia masih bercerita perkara-perkara yang boleh mengembirakan orang lain.

Oleh itu alangkah bertuahnya kita apabila dapat melakukan sesuatu yang mengembirakan orang lain walaupun sebenarnya kita berada didalam kesedihan.

Di dalam dunia hari ini berapa ramai diantara kita yang sanggup menjadi lilin membakar diri sendiri bagi menerangi yang lain….. Renung-renungkan lah!!!

1 comment:

Jie said...

Salam ,

Org yg redha selalu mendapat kelapangan jiwa kan... mampu membuat org lain senang hati