ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA

Sunday, 19 August 2007

HANYA ENAM JAM.....

(Gambar sekadar hiasan)

SEORANG suami yang melihat tanda-tanda isterinya mungkin sedang mengandung membawanya ke hospital bagi mengesahkannya. Alangkah gembiranya dia apabila doktor mengesahkan isterinya benar-benar sedang hamil.

Sudah sepuloh tahun mereka mendirikan rumah tangga tanpa dikurniakan cahaya mata. Barulah sekarang impian mereka selama ini akan menjadi kenyataan. Gembira sungguh mereka nampaknya, kegembiraan tersebut cepat-cepat di hebahkan kepada kaum keluarga dan kawan-kawan.

Setelah beberapa bulan kandungannya membesar, tiba-tiba satu berita yang tidak baik diterima. Doktor mengesahkan kandungannya kembar. Seorang lelaki dan seorang perempuan. Bayi perempuannya di dapati tidak sihat dan dijangka tidak dapat hidup sehingga dilahirkan.

Keadaan tersebut sudah tentu akan mempengaruhi kembar lelaki dan nyawa ibunya. Doktor menyarankan supaya bayi perempuan tersebut di gugurkan bagi menyelamatkan bayi lelaki dan juga ibunya.

Kedua-dua suami isteri tersebut sangat risau. Mereka tidak sanggup untuk menggugurkan bayi perempuan yang dikandung tersebut. Bagi mereka menggugurkan sama seperti membunuh. Sebaliknya mereka juga takut kalau-kalau bayi perempuan tersebut memberi kesan buruk kepada bayi lelaki dan ibunya.

Fikiran mereka bercelaru dan akhirnya hanya boleh berserah kepada ketentuan Ilahi. Untuk menggugurkannya mereka tidak sanggup sama sekali. Mereka bertekad akan pasrah kepada apa yang akan berlaku dan mereka pasti sudah tentu Yang Maha Esa lebih mengetahui akan segalanya. Mereka bersepakat akan tabah menghadapi apa jua ketentuanNya dan tidak akan menggugurkan kandungan tersebut.

Hikmah dari keadaan tersebut, mereka makin mendekatkan diri kepada Allah. Tidak putus-putus mereka berdoa supaya kedua-dua bayi tersebut selamat dilahirkan. Dengan kehendak Allah, doktor kemudiannya mengesahkan bayi perempuan tersebut selamat untuk dilahirkan tetapi hanya boleh hidup selama dua jam sahaja kecuali ada bayi lain yang sanggup mendermakan organ kepadanya.

Tetapi siapakah yang sanggup mendermakan organ bayinya kepada orang lain. Daripada situlah mereka bertekad sekiranya apa-apa berlaku kepada bayi perempuannya mereka sanggup untuk mendermakan organnya kepada bayi lain.

Saat kelahiran pun tiba, Kedua-dua bayi tersebut selamat dilahirkan. Kedua-dua Suami dan isteri terus bergilir-gilir memangku bayi perempuan tersebut. Mereka tahu akan kesuntukan masa untuk menatap wajahnya.

Bayi itu sangat comel tetapi kebahagiaan yang mereka kecapi sekarang akan berakhir dalam beberapa jam saja lagi. Tiada kata yang dapat diucapkan melainkan hanya air mata yang terus mengalir.

Walaubagamanapun mereka rasa puas kerana telah mengambil tindakan yang betul dengan tidak menggugurkan bayi tersebut dahulu.

Keajaiban terjadi lagi, selepas dua jam bayi tersebut masih hidup dan memberikan kesempatan yang lebih lama kepada kedua ibu-bapa menatap wajahnya. Walaubagaimanapun bayi tersebut tidak dapat bertahan selepas enam jam…..

Para doktor dengan cepat melakukan pemindahan organ bayi tersebut kepada bayi lain yang sedang menunggu. Dan selepas beberapa hari pasangan tersebut mendapat panggilan daripada hospital menyatakan pemindahan tersebut telah berjaya dan telah menyelamatkan dua bayi lain.

Sekarang pasangan tersebut baru sedar akan kebesaran Allah. Walaupun bayinya hanya mampu hidup untuk enam jam tetapi dia telah berjaya menyelamatkan dua nyawa.

Pengajaran bagi kisah ini adalah, tidak penting bagi kita untuk hidup berapa lama di atas muka bumi ini, samada satu hari, satu tahun atau seratus tahun sekalipun tetapi yang lebih penting adalah berapa banyak sumbangan yang dapat kita berikan untuk kebaikan orang lain.

Bagi kita ibu-bapa pula tidaklah penting apa karier anak-anak kita di masa hadapan, di mana mereka tinggal dan berapa gaji mereka tetapi apa yang lebih penting adalah memastikan mereka melakukan perkara yang terpuji selama hidupnya.

Sekian, jumpa lagi.

1 comment:

Sikenit Comel-AminBakish said...

cerita yang indah, isi yang menarik, moral yang bagus.

terima kasih