ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA.....ROSHATIKA

Sunday, 4 February 2007

WAHAI ANAK BANGSAKU! BANGKITLAH!!!!

Jam tepat pukul 5.00 pagi, tapi aku masih tidak dapat melelapkan mataku. Peristiwa-peristiwa tadi mengganggu fikiranku. Perasaanku bercampur baur, tidak menentu. Sudah beberapa kali air mataku mengalir. Biasanya setiap malam minggu beginilah perasaanku. Sebenarnya daripada pekan Port Dickson tadi, semasa menghala balik, aku melihat panorama yang boleh dikatakan berlaku pada setiap malam minggu. Masih terbayang jelas di kotak fikiranku, dua remaja anak bangsaku terlentang di atas jalan raya kerana kemalangan hasil daripada kegiatan lumba haram. Entahkan masih bernyawa entahkan tidak. Pada agakkanku itulah dua pemuda yang membuat aksi stunt dihadapanku masa berlumba tadi. Mulutku berkata padan muka tapi sebenarnya naluriku menangis mengenangkan itu semua. Semasa aku berurusan dikaunter kedai tadipun bermacam gelagat anak bangsaku yang dapat dilihat. Tekakku loya bila terhidu bau-bau alkohol yang terbit dari mulut-mulut mereka. Pakaian dan aksi-aksi mereka yang memalukan begitu memualkan. Masih juga terbayang dimataku, apabila aku menjengah kepantai sebentar tadi, bergelimpangan di wakaf-wakaf tepi pantai, bercampur jantan dan betina sedang khayal atau mabuk, mungkin dipengaruhi dadah atau alkohol. Itu belum lagi kita berbicara tentang anak luar nikah dan gejala murtad yang semakin menjadi-jadi. Air mataku mula menitis lagi. Fikiranku melayang jauh teringat enam orang anak-anakku yang sedang membesar. Aku jadi takut dan risau, kalau-kalau mereka juga akan terpengaruh dengan gejala yang semacam ni. Anak-anakku, mama sanggup bersengkang mata mencari rezeki untuk kamu semua menimba ilmu. Walaupun setakat ni kamu semua membanggakan mama tapi mama masih lagi risau masa depanmu, mama takut kamu tersalah langkah. Mira dan Yana, belajarlah bersungguh-sungguh, walaupun kamu berdua telah dapat menempatkan diri kamu disalah sebuah sekolah yang terbaik, yang kamu bangga-banggakan, Sek. Men. Zainab, Kota Bharu, yang kamu kata elite girls school, tetapi semua itu tidak akan bererti sekiranya dirimu sendiri yang tidak berusaha dengan bersungguh-sungguh. Mira dan Yana, ingatlah janji kamu dengan mama, ingatlah bicara kamu tempohari, `Mama, enam orang senior kita telah diisytiharkan sebagai pelajar terbaik kebangsaan dalam PMR yang lepas'. Contohilah mereka, supaya pada tahun ni dan tahun depan, mama dapat melihat dua orang anak mama pula diisytiharkan sebagai pelajar terbaik kebangsaan. Untuk Aslam pula, mama juga bangga dengan kamu. Mama dah cuba berikan yang terbaik untuk kamu. Masa kamu hingusan lagi, kawan-kawan sebaya kamu masih lagi bermain lumpur, kamu telah keluar negara, Kaherah, menimba ilmu. Mama masih ingat lagi, masa tu kamu berumur lapan tahun, masa di airport kamu meronta-ronta tak mahu pergi, tapi bila kamu ingatkan harapan keluarga, kamu gagahkan juga menaiki pesawat, mama sedih, kamu terlalu muda tapi bila mama memikirkan masa depan mu, mama izinkan. Walaubagaimanapun mama minta maaf kerana terpaksa membawa kamu balik ke Malaysia tanpa menghabiskan pelajaranmu disana. Mama terlalu risau apabila Iraq diserang. Mama takut peperangan itu akan merebak ke tempat kamu. Untuk pengetahuan kamu, mama sampaikan keguguran adik kamu yang keenam kerana terlalu risaukan kamu disana. Tapi mama tahu, kamu anak yang pandai, walaupun tiga tahun kamu tidak mengikuti pelajaran kamu disini, kamu masih dapat menempatkan diri kamu ke sekolah yang baik selepas UPSR yang lepas, Maktab Sultan Ismail, Kota Bharu, bekas sekolah ayahmu yang dia selalu bangga-banggakan. Anak-anakku, Mama telah cuba berikan yang terbaik untuk kamu semua, tiada balasan yang mama pinta, cuma harapan mama kamu semua akan menjadi insan berguna, yang akan menyerahkan seluruh jiwa dan raga untuk berbakti kepada agama, bangsa dan negaramu.
Diluar sana deruman motor masih lagi rancak. Sesekali siren ambulan masih lagi kedengaran. Ayuhlah anak bangsaku, hentikanlah aktiviti-aktiviti yang tidak sihat tersebut, ingatlah sementara kamu masih diberikan masa, pulihkanlah harga diri, dibahumu terpikulnya amanah memartabatkan bangsa kita. Majulah dengan gagah perkasa. Ingatlah kudrat dan keringatmu ditagih negara. Ayuhlah wahai anak bangsaku! Bangkitlah!!!!.

1 comment:

abc123 said...

Iya, tak habis2 kita berfikir tentang itu. Sampaikan kita tak pernah terfikir yg kita menyumbangkan saham terhadap gejala2 ini.

Lihat sahaja pemimpin2 kita di atas sana. ;)